| 0 comments ]

Dikarenakan traffic yang tinggi terhadap Info'OS Blog
maka Blog Info'OS sekarang telah berpindah domain ke :


www.blog.infoos.net

Silahkan ke halaman tersebut, untuk artikel lainnya.


Terima kasih


Info'OS Crew

Read More...
| 3 comments ]

Backtrack merupakan salah satu distribusi linux yang berfokus pada uji penetrasi. Backtrack dapat digunakan sebagai tools untuk keperluan audit suatu sistem. Tanpa instalasi ke hardisk lokal komputer, platform analisis ini dapat langsung digunakan melalui CD-Rom boot Live CD dan sepenuhnya dapat diakses hanya dalam hitungan menit.
Backtrack dikembangkan dari penggabungan dua distribusi yang besar - Whax dan Auditor Security Collection. Kini Backtrack telah menjadi salah satu toolset paling favorit di dunia.
Backtrack merupakan distribusi linux yang berbasis Slackware Linux dengan Live CD scripting oleh Tomas M. (www.slax.org). Setiap paket, konfigurasi kernel, dan script dioptimasi untuk digunakan oleh penguji penetrasi keamanan suatu sistem.
Metasploit yang merupakan salah satu tools kunci bagi sebagian besar analis sistem telah terintegrasi dengan Backtrack.
Saat ini Backtrack terdiri atas lebih dari 300 tools yang selalu update yang mana dapat digunakan dalam analisis sebuah sistem oleh para professional security auditor. Backtrack tersedia untuk didownload melalui website resminya dan dapat digunakan secara cuma-cuma.
Remote-Exploit , Backtrack merupakan salah satu proyeknya, melalui website resminya mengumumkan rilis Beta untuk Backtrack 4. Backtrack 4 Beta sudah bisa didownload dan digunakan untuk keperluan auditor keamanan suatu sistem.

Klik disini untuk download Backtrack 4 Beta.

Read More...
| 10 comments ]

Menggunakan sistem operasi dari varian BSD susah? Konfigurasi Desktop Manager (contoh : KDE, Gnome, dll), dan load modul hardware di sistem operasi varian BSD membingungkan dan merepotkan? Sistem operasi BSD yang anda gunakan gak bisa dengerin music mp3? Sistem operasi BSD yang anda gunakan tidak bisa memutar film kesukaan anda?
Sekarang tidak lagi...!!! PC-BSD telah memberi solusi bagi anda yang ingin menikmati BSD sebagai sistem operasi personal desktop. PC-BSD menawarkan banyak kemudahan yang dapat dinikmati oleh Home User.

Apa itu PC-BSD (Simplicity, Security, Speed - Your desktop is ready!)

Melalui website resmi PC-BSD dituliskan bahwa PC-BSD merupakan sebuah sistem operasi desktop yang lengkap, gratis yang telah dirancang secara "casual" dalam pemikiran pengguna komputer. Anda dapat menonton film, bekerja dengan dokumen kantor dan menginstal aplikasi favorit Anda dengan setup wizard yang disediakan oleh PC-BSD. PC-BSD menawarkan keamanan dan stabilitas yang dimiliki oleh sistem operasi berbasis BSD. Disamping itu, PC-BSD memberikan kenyamanan bagi penggunanya, memungkinkan anda untuk mendapatkan hasil maksimal dalam proses komputasi yang dilakukan. Dengan menggunakan sistem operasi PC-BSD anda tidak akan lagi disibukkan dengan virus dan spyware yang menghabiskan banyak waktu anda.
Instalasi sistem PC-BSD begitu sederhana, dengan hanya beberapa kali klik saja dan dalam beberapa menit saja proses instalasi dapat diselesaikan dan anda akan dapat langsung menikmati kenyamanan, keamanan dan kemudahan yang ditawarkan oleh sistem operasi PC-BSD. Hardware seperti video, suara, jaringan, dan perangkat keras lainnya akan secara otomatis terdeteksi dan tersedia pada bagian pertama saat sistem startup. Home User akan merasa nyaman terhadap tampilan GUI dari desktop PC-BSD dengan KDE 3,5 secara default terinstal. Instalasi software (perangkat lunak) pada sistem PC-BSD telah dirancang senyaman dan semudah mungkin, hanya dengan double click (klik dua kali) maka software favorit anda dapat diinstal.

Fitur PC-BSD

Sistem operasi PC-BSD menawarkan fitur-fitur yang menarik, diantaranya :
  • PC-BSD sepenuhnya berfungsi sebagai sistem operasi desktop yang berbasiskan FreeBSD 6 stable dalam awal pengembangannya.
  • Pilihan 3D Desktop Interface menggunakan Compiz-Fusion.
  • Sistem installer grafis, membuat proses instalasi sistem tanpa kesukaran. Dimana instalasi software dapat dilakukan hanya dengan melakukan double click saja, software favorit anda sudah dapat diinstal.
  • Dukungan terhadap berbagai bahasa.
  • Stabilitas dan performansi yang hanya ditawarkan oleh sistem operasi berbasis UNIX.
  • Aman dari virus dan spyware yang terdapat pada sistem operasi lain.
  • Self Installing Software Packages dengan PBI (Pc Bsd Installer).
  • Tools grafis untuk sistem administrasi dan dukungan sepenuhnya oleh PC-BSD.
  • Dukungan E-mail Professional dan telephone dari iXsystems.
  • Friendly, ketersediaan bantuan dan dukungan secara penuh terhadap komunitas.
  • Online Update Manager - download dan instalasi update sistem operasi PC-BSD, memungkinkan anda melakukan update sistem operasi PC-BSD secara otomatis melalui internet.


Tampilan Desktop sistem operasi PC-BSD

Read More...
| 2 comments ]


FreeBSD, dengan slogan khasnya "The Power To Serve", pada tanggal 5 January 2009 yang lalu melalui website resminya mengumumkan rilis terbaru sistem operasi FreeBSD 7.1.
Pada rilis yang dilakukan oleh FreeBSD release Engineering Team kali ini terdapat beberapa peningkatan fungsionalitas dan beberapa fitur terbaru FreeBSD 7.1 ini, antara lain :
  • Penggunaan ULE Scheduler secara default pada GENERIC Kernel untuk sistem amd64 dan i386. Penggunaan ULE Scheduler ini meningkatkan performansi pada sistem multicore yang memiliki banyak workload.
  • Dukungan terhadap penggunaan DTrace pada kernel yang telah diimport dari Open Solaris. DTrace merupakan framework tracing yang kompeherensif.
  • NFS Lock Manager (NLM) client yang baru dan lebih baik.
  • Boot loader yang dapat diganti sehingga memungkinkan boot dilakukan melalui USB Devices dan booting dari GPT-Labeled Devices.
  • Ditambahkannya perintah cpuset(2) system call dan cpuset(1), yang menyediakan sebuah API untuk keperluan thread agar dapat melakukan CPU Binding dan CPU Resource Grouping dan assignment.
  • Update KDE ke versi 3.5.10 dan update Gnome ke versi 2.22.3.
  • Untuk pertama kali, FreeBSD tersedia dalam ukuran DVD untuk arsitektur sistem amd64 dan i386.
Untuk informasi selanjutnya mengenai detail update dan perubahan pada rilis FreeBSD 7.1 ini, kunjungi online release notes dan erratta list melalui link sebagai berikut :
Ketersediaan ISO Image.

FreeBSD release 7.1 tersedia untuk untuk arsitektur sistem amd64, i386, ia64, pc98, powerpc, dan sparc64. FreeBSD 7.1 memungkinkan untuk diinstal melalui file Image ISO Bootable atau melalui jaringan. File-file yang dibutuhkan dapat didownload via FTP atau BitTorrent.
  • dvd1
FreeBSD untuk pertama kali menyediakan instalasi melalui media DVD. Dalam dvd1 ini telah tersedia semua file-file yang dibutuhkan dalam instalasi dasar sistem operasi FreeBSD, koleksi pre-built packages, dokumentasi, dan memungkinkan untuk masuk ke sebuah "livefs" dengan rescue mode.
  • disc1, disc2, disc3, livefs, docs
disc1 terdiri atas file-file yang dibutuhkan dalam instalasi dasar sistem operasi FreeBSD dan beberapa pre-built packages. disc2, dan disc3 terdiri dari koleksi pre-built lainnya. Semua dapat di-burn ke dalam media CDROM dan digunakan untuk pilihan instalasi normal.
  • livefs
livefs memungkinkan user untuk masuk ke sebuah lingkungan sistem "livefs" dengan rescue mode tetapi tetap juga dibutuhkan disc1 untuk booting pertama kali.
  • bootonly
bootonly memungkinkan untuk melakukan booting melalui CDROM drive tetapi tidak mendukung untuk melakukan instalasi FreeBSD secara normal melalui CD bootonly ini. bootonly ini digunakan untuk melakukan instalasi sistem FreeBSD melalui jaringan (misalnya melauli sebuah FTP Server).

FreeBSD dapat didownload pada link FTP berikut :
Link :FreeBSD 7.1 Release Anouncement

Read More...
| 5 comments ]

BSD (Berkeley Software Distribution) pertama kali dikembangkan oleh Computer System Research Group (CSRG) di University of California at Berkeley (UCB), BSD pertama kali dirilis pada tahun 1977 sebagai paket tambahan dan patch dari AT & T Unix versi 6, yang mana pada waktu itu berfungsi pada mesin PDP-11 minicomputer.
BSD dibuat, dikembangkan, dan dibuat secara "Bebas" sebagai perlawanan terhadap lisensi Unix yang dimiliki oleh AT&T dan oleh karena itu BSD memiliki lisensi tersendiri yang memungkinkan setiap orang bebas untuk melakukan pengembangan, dan menggunakan code sumber yang berasal dari BSD Unix. Pada tahun 1993, versi 4.4 BSD dirilis sebagai suatu Sistem Operasi yang utuh.

  • Sejarah BSD
Perjalanan panjang Varian Unix BSD dimulai pada tahun 1973, dimana pada waktu itu Prof Bob Fabry dari Universitas California Berkeley menyatakan minat untuk mendapatkan sistem operasi Unix kepada Ken Thompson dan Dennis Ritchie pada kegiatan ”Symposium on Operating Systems Principles” di Universitas Purdue. Prof Bob Fabry bermaksud mendapatkan Unix untuk eksperimen pada sebuah mainframe milik Universitas Berkeley. Pada tahun 1974 sebuah tape yang berisi Unix versi 4 datang ke Berkeley dan di-install-kan oleh mahasiswa pasca sarjana Keith Standiford pada komputer PDP-11/45.
Meskipun komputer PDP-11/45 pada saat itu diklaim komputer yang cukup mudah untuk menginstall Unix, namun pada kenyataannya berbagai macam masalah dihadapi oleh Keith Standiford dalam menjalankan Unix pada PDP-11/45, karena itu Ken Thompson di Bell Labs AT&T New Jersey melakukan remote debugging pada mesin PDP-11/45 milik Universitas Berkeley di California, karena Universitas Berkeley hanya memiliki 300-baud acoustic-coupled modem, maka Ken Thompson melakukan panggilan terlebih dahulu kepada Keith Standiford diruangan komputer PDP-11/45 tersebut untuk selanjutnya meminta Keith Standiford memasukkan sambungan telepon tersebut ke modem. Dengan demikian Ken Thompson dari New Jersey di pantai timur Amerika Serikat dapat melakukan remote debugging ke Universitas California Berkeley di pantai barat Amerika Serikat.
Masalah yang lain muncul yaitu karena status komputer PDP-11 adalah milik bersama Departemen Matematika dan Statistika juga, departemen tersebut ingin menjalakan RSTS dari DEC, sedangkan Departemen Ilmu Komputer ingin menjalan Unix. Akhirnya kata sepakat dicapai dengan menjalankan masing-masing sistem secara bergantian.
Pada tahun 1975, Departemen Ilmu Komputer Universitas California Berkeley membeli komputer baru sebuah DEC 11/70. Pada tahun yang sama Ken Thompson menjadi Profesor Tamu pada almamaternya yaitu Universitas California Berkeley, Ken Thompson datang dengan membawa sistem operasi Unix versi 6. Dua orang mahasiswa pasca sarjana yaitu Bill Joy dan Chuck Haley membantu Ken Thompson untuk meng-hacked Unix versi 6 tsb pada komputer DEC 11/70.
Pada akhir musim panas 1976, Ken Thompson kembali ke Bell Labs New Jersey, seiring dengan kepergian Ken Thompson, Bill Joy dan Chuck Haley mulai mengoprek kernel sistem operasi Unix versi 6 tersebut, berbekal dengan pengalaman satu tahun terakhir mengoprek Unix bersama Ken Thompson sebelumnya.
Akhirnya pada awal tahun 1977, Bill Joy mengeluarkan ”Berkeley Software Distribution”, pada distribusi pertama mencakup pula compiler Pascal dan editor Ex. Pada tahun 1978 Bill Joy memutuskan software yang ada pada distribusi harus diperbaharui seiring dengan banyaknya feedback dari komunitas, hasilnya pada tahun 1978 tersebut keluar ”Second Berkeley Software Distribution” atau disingkat 2BSD, termasuk didalamnya compiler Pascal, editor vi dan termcap.
Pada tahun 1978, Departemen Ilmu Komputer Universitas Berkeley, membeli sebuah komputer VAX-11/780 dari DEC, meskipun komputer tersebut sudah memiliki sistem operasi sendiri yang dikenal dengan nama VMS, namun Departemen Ilmu Komputer menginginkan Unix 32/v (Seventh Edition) dapat berjalan diatas komputer VAX-11/780 tersebut. Lagi-lagi Bill Joy diminta membantu melakukan porting Unix 32/V tersebut untuk mesin VAX-11/780, pada awal Januari 1979, akhirnya Unix 32/V (Seventh Edition) dapat berjalan dengan mulus pada komputer VAX tersebut, pada saat itu juga Bill Joy, memutuskan untuk melakukan porting 2BSD untuk komputer VAX dengan pertimbangan komputer VAX tersebut jauh lebih canggih (berarsitektur 32 bit) daripada PDP-11 yang hanya 16 bit. Pada bulan Januari 1979 distribusi lengkap telah diselesaikan hasilnya 3BSD sebagai distribusi sistem VAX pertama dari Berkeley.
Pada musim gugur 1979, Prof Bob Fabry, merepson keinginan DARPA (Defense Advanced Research Projects Agency ) untuk memperbaiki 3BSD untuk kepentingan komunitas DARPA, dimana pada waktu itu untuk keperluan mengkoneksikan semua komputer pada pusat-pusat riset. Untuk lebih memantapkan pekerjaan dari DARPA tersebut, Prof Bob Fabry, membentuk CSRG (Computer System Research Group).
Pada Oktober 1980 lahir 4BSD, selama 9 bulan kedepan sejak kelahirannya sebanyak 150 copy telah dikirimkan. Lisensi dibuat berdasarkan institusi bukan per komputer. Karena sudah tersebar luas 4BSD banyak menuai kritik terutama masalah kinerja yang dinilai masih lamban daripada VMS. Untuk itu pada Juni 1981, 4.1BSD lahir dengan berbagai macam perbaikan. Pada awalnya distribusi tersebut akan diberi nama 5BSD, namun pihak AT&T keberatan karena akan membingungkan pelanggan, karena pada saat itu terdapat juga sistem operasi Unix system V, untuk itu Berkeley mengalah dan memberi nama distribusi tersebut 4.1BSD. DARPA cukup puas dengan hasil yang diperoleh dan berminat untuk memperpanjang kontrak dengan CSRG. DARPA berharap hasil kerja berikutnya adalah: fast file system untuk mendukup teknologi disk yang ada pada saat itu, fasilitas komunikasi interproses agar para peneliti DARPA dapat bekerja dalam lingkungan distributed computing, dan fasilitas networking yang terintegrasi sehingga dapat berpartisipasi dalam ARPAnet. Sebagai pendahuluan release pada April 1982, dikeluarkan 4.1aBSD untuk keperluan lokal saja (Berkeley dan DARPA), pada saat itu banyak kritik dan saran perbaikan untuk 4.1aBSD, untuk itu pada Juni 1982 dikeluarkan 4.1bBSD. Release 4.1b BSD ini cukup stabil dan baik maka pada April 1983 dikeluarkan 4.1c BSD. Dengan sedikit perbaikan pada 4.1c BSD, pada Agustus 2003 dikeluarkan 4.2BSD. 4.2BSD pada saat itu sangat populer, lebih dari 1000 institusi mempunyai lisensi 4.2BSD tersebut, para vendor pun pada saat itu lebih suka menawarkan 4.2BSD ketimbang Unix system V karena 4.2BSD mempunyai fasilitas Networking dan Fast File System.
Dengan berbagai macam kritik dan feedback, maka pada tengah 1986 di-release 4.3BSD, selanjutnya pada Juni 1988 di-release 4.3BSD Tahoe dan pada Juni 1990 di-release 4.3BSD Reno. Selain release tsb ada pula release networking yaitu: 4.3BSD Net1 pada Maret 1989 dan 4.3BSD Net2 pada Juni 1991. Release ini tidak tidak memiliki source code yang bersifat proprietary sehingga dapat secara bebas didistribusikan dalam bentuk source code maupun binary.
Release terakhir dari CSRG adalah 4.4BSD, pada saat yang bersamaan juga CSRG me-release 4.4BSD-Lite yang berisi source code non-proprietary dan users tidak perlu memiliki lisensi Unix, namun 4.4BSD-Lite ini mendapat aksi legal dari USL (Unix System Laboratories) yang mengklaim 4.4BSD-Lite mengandung source code asli Unix dari AT&T, hal ini berlanjut hingga ke pengadilan. Setelah 1 tahun proses pengadilan berlangsung akhirnya USL dan BSD mencapai kata sepakat (damai), sisa uang yang ada pada CSRG dipakai untuk me-release 4.4BSD-Lite release 2 pada Juni 1995.

  • Varian dan Distribusi BSD (Berkeley Software Distribution
Semenjak CSRG (Computer System Research Group) tidak lagi aktif, beberapa turunan 4.4BSD muncul, dan beberapa diantaranya menjadi produk komersial.

BSD/OS
Berkeley Software Design, Inc., didirikan oleh beberapa pendiri awal developer CSRG sebagai kelanjutan dari pengembangan BSD dalam sisi komersial. BSD/OS telah mendukung untuk banyak platform, seperti i386 dan sparc, yang biasanya dipasarkan dengan memasukkan beberapa applikasi Internet.
Pada tahun 2000, BSDI bergabung dengan Walnut Creek CDROM, sebuah perusahaan yang secara finansial mendukung juga OS FreeBSD . BSD/OS akan dilanjutkan sebagai sebuah produk yang terpisah, namun seperti yang diharapkan, BSD/OS dan FreeBSd Sumber bebas akan digabungkan.
Official Website : http://www.bsdi.com

Darwin OS
DarwinOS adalah bagian penting open-source operating system baru Apple, Mac OS X. Darwin mengimplementasikan kepribadian 4.4BSD dan userland pada sebuah mikrokernel Mach, dengan FreeBSD sebagai referensi utama. Walaupun ditujukan pada platforn pps Apple, namun system ini juga sedang dikembangkan untuk platform i386.
Varian BSD lainnya yang juga merupakan turunan 4.4BSD, menggunakan lisensi distribusi BSD yang menyediakan kode sumber secara bebas.
Official website : http://developer.apple.com/darwin/

FreeBSD
FreeBSD dengan slogannya "The Power To Serve" mengoptimalkan penggunaan platform PC. FreeBSD menyediakan kemudahan installasi dan dukungan yang luas terhadap perangkat keras PC. FreeBSD mendukung arsitektur i386 dan alpha, dan pengembangan FreeBSD pada beberapa platform juga telah dilakukan.
FreeBSD juga digunakan pada server-server yang memiliki traffic dan kinerja yang cukup tinggi untuk service WWW dan FTP seperti www.yahoo.com dan ftp.cdrom.com.
Official Website : http://www.freebsd.org

NetBSD
NetBSD memfokuskan pengembangan pada penyediaan sistem operasi untuk banyak platforms, dari sebuah palmtop sampai server alpha yang besar. NetBSD berjalan pada hampir semua mesin dimana orang menginginkan UNIX sebagai sistem operasinya.
Official Website : http://www.netbsd.org

OpenBSD
OpenBSD dengan slogannya "Secure by Default" memfokuskan pengembangan pada keamanan dan cryptography. Proyek pengembangan ini terpisah dari proyek NetBSD pada tahun 1995 sebagai akibat perselisihpahaman antara Theo de Raadt dengan NetBSD core team lainnya. OpenBSD saat ini setidaknya telah mendukung lebih dari 10 platforms, dengan beberapa proses pengembangan lebih terstruktur. Tim OpenBSD juga telah menghasilkan sebuah applikasi OpenSSH , sebuah implementasi untuk memenuhi kebutuhan Secure Shell untuk pekerjaan secara remote.
Official Website : http://www.openbsd.org

Lalu, yang menjadi pertanyaan dari sebagian besar orang adalah seberapa besar perbedaan FreeBSD , NetBSD , dan OpenBSD? Secara praktis, tidak banyak bedanya. FreeBSD, NetBSD, dan OpenBSD merupakan varian dari dari keluarga besar Sistem Operasi BSD. Namun dari ketiganya justru berbeda jauh jika dibandingkan dengan distribusi Linux, yang mungkin bisa dipersempit dari sisi sudut pandang pengguna, dan sysadmin. Dan dari ketiga distribusi BSD tersebut terdapat sharing source code antar proyek dengan memfasilitasi lisensi yang sama.

  • Model Pengembangan
Sangat kontra dengan beberapa advokasi Linux memang, pengembangan BSD tidak mengikuti sebuah model katedral. Secara hirarki terorganisir namun tidak tertutup. Dalam sistem BSD terdapat tiga tingkatan developer BSD, yaitu :

Contributor
Contributor adalah developer yang menulis code, patch, atau dokumentasi namun tidak memiliki hak untuk menulis atau membuat sebuah file dalam source tree. Jika pekerjaan yang mereka lakukan ingin dimasukkan, maka harus diperiksa terlebih dahulu oleh seorang commiter atau dengan persetujuan beberapa orang commiter.

Committer
Commiter adalah developer yang memiliki hak menulis dan mengakses source tree, dalam lingkup CVS, memiliki hak commit. Secara tipikal, seorang commiter bekerja hanya pada bagian-bagian terpilih dari keseluruhan project.

Core Team
Core Team membimbing secara keseluruhan arah dan tujuan proyek, dan membuat keputusan akhir dalam kasus perselisihpahaman antar developer mengenai source code atau hal-hal lainnya. (OpenBSD tidak mempunyai core team secara formal, namun Theo de Raadt betugas sebagai pemimpin proyek.)

Setiap orang dapat menjadi contributor, dengan mengirimkan patch, atau membenarkan kesalahan-tulis dalam sebuah halaman manual. Orang-orang yang mengkontribusikan banyak hal, atau berkompeten dalam sebuah area proyek akan dipromosikan menjadi commiter, hal ini ditujukan untuk menjagai commiter yang lain memeriksa terlalu banyak hal pada waktu yang sama.

  • Integrasi System
Kunci perbedaan antara BSD dan Linux yang dapat disimpulkan adalah integrasi, yang berarti sebuah proses dan hasil dari proses tersebut. Setiap distribusi BSD adalah sebuah proyek tunggal. Sedangkan distribusi Linux dengan kata lain adalah mengkombinasikan beberapa proyek, dan banyak diantaranya tidak spesifik pada proyek Linux itu sendiri. Ada sebuah proyek pembangunan kernel yang dipimpin oleh Linus Torvalds, ada proyek pembangunan dan pengembangan library C, namun ada juga proyek yang tidak berhubungan dengan Linux seperti GNU yang menyediakan berbagai variasi tool, dan lain-lain.
Di BSD, para developer adalah sang integrator. Katakanlah seseorang ingin mengubah output, ps -ax, maka dia harus bertanggungjawab untuk menjaga semua script yang bergantung pada format output ps(1) yang akan diadaptasi. Dalam dunia Linux, system integrator yang menggabungkan banyak proyek yang berbeda-beda menjadi sebuah distribusi biasanya bukan developer dari proyek tersebut. Sebagai hasil dari system integrasi BSD sangat kecil, halaman-halaman manual semakin lengkap, program-program beroperasi lebih baik, dan ada banyak perubahaan yang lebih baik pada system.
Seringkali disebutkan perbedaan-perbedaan antara BSD dan Linux adalah hasi dari penyatuan BSD sebagai proyek tunggal. Sebuah base dari system BSD dimasukkan kedalam sebuah CVS tree, sehingga semua perubahan dapat
terkontrol secara langsung, dan dari sana, sebuah source tree dapat diambil dan dikompilasikan dengan satu kali proses kerja. Hal ini yang dikenal sebagai proses make world, dari sebuah proses tunggal yang membangun ulang semua system.

  • Paket Aplikasi di BSD
Sebagai implementasi kelengkapan sebuah distribusi, terdapat sebuah aturan dalam memfasilitasi installasi sebuah software kedalam distribusi BSD. BSD memiliki ports dan packages yang diperkenalkan pertama kali di FreeBSD, yang kemudian diadaptasi oleh NetBSD dan OpenBSD. (NetBSD mencoba menghindari kerancuan istilah "port" karena dalam system NetBSD, porting adalah pekerjaan membuat atau memodifikasi system terhadap suatu arsitektur atau platform tertentu, NetBSD menyebutnya sebagai "packages" dan "pre-compiled packages").
Sebuah package adalah software yang telah dicompile dan siap dijalankan, kira-kira sepadan dengan package yang digunakan oleh distribusi Linux (sebagai contoh RPM). Secara teknis, package tersebut dibundel manjadi sebuah kompresi tarball (.tgz), yang menyertakan file-file yang akan diinstall, ditambah dengan beberapa informasi penting lainnya berkenaan dengan software yang diinstall tersebut.
Sebagai contoh packages FreeBSD unzip-5.50.tgz berisi :

+CONTENTS
+COMMENT
+DESC
+MTREE_DIRS
man/man1/funzip.1.gz
man/man1/unzip.1.gz
man/man1/unzipsfx.1.gz
man/man1/zipgrep.1.gz
man/man1/zipinfo.1.gz
bin/unzip
bin/funzip
bin/unzipsfx
bin/zipgrep
share/doc/unzip/README
share/doc/unzip/WHERE

Package diinstall kedalam ${PREFIX} yang sudah terkonfigurasikan, dan secara default adalah /usr/local,/usr/X11R6, atau pada system NetBSD /usr/pkg. Installasi didaftarkan pada sebuah direktori database /var/db/pkg/nama_packages. Pengaturan packages dilakukan dengan berbagai tools pkg_*, seperti pkg_add (1), pkg_delete(1), dan pkg_info(1).
Sebuah port adalah kerangka kerja untuk menginstall software. Secara fungsional, sebuah port sama dengan SPRM, namun bagaimanapun, port tidak menyertakan source tarball dari software.
Biasanya kumpulan port disimpan pada direktory /usr/port/kategori, atau pada NetBSD disimpan pada /usr/pkgsrc. Sebuah port terdiri dari sebuah directory tree dengan beberapa file.
BSD tidak membuat sebuah tool seperti rpm(1) untuk membangun sebuah port, melainkan dengan sebuah infrastuktur berbasis make(1). Sebuah Makefile adalah kunci utama sebuah port, ada sangat banyak variable dalam sebuah makefile yang memungkinkan melakukan tindakan build dengan lebih cermat dan pada umumnya terdapat 2000 sampai 3000 baris dalam sebuah makefile, oleh karena itu dalam lingkungan BSD, makefile tersebut disertakan dalam file bsd.port.mk, sedangkan Makefile yang ada pada port hanya berisi variable yang ingin disertakan menjadi sebuah package.

Contoh Makefile pada /usr/ports/shell/bash2 pada BSD :


# $OpenBSD: Makefile,v 1.24 2002/05/13 13:43:49 naddy Exp $

COMMENT= "GNU Bourne Again Shell"

DISTNAME= bash-2.05a
CATEGORIES= shells
NEED_VERSION= 1.528
HOMEPAGE= http://cnswww.cns.cwru.edu/~chet/bash/bashtop.html

MAINTAINER= Christian Weisgerber

# GPL
PERMIT_PACKAGE_CDROM= Yes
PERMIT_PACKAGE_FTP= Yes
PERMIT_DISTFILES_CDROM= Yes
PERMIT_DISTFILES_FTP= Yes

MASTER_SITES= ${MASTER_SITE_GNU:=bash/}
DISTFILES= ${DISTNAME}.tar.gz ${DISTNAME:S/-/-doc-/}.tar.gz

FLAVORS= static
FLAVOR?=

SEPARATE_BUILD= concurrent

CONFIGURE_STYLE= gnu
MODGNU_CONFIG_GUESS_DIRS= ${WRKSRC} ${WRKSRC}/support

.if ${FLAVOR:L} == "static"
CONFIGURE_ARGS= --enable-static-link
.endif

post-install:
${INSTALL_DATA_DIR} ${PREFIX}/share/doc/bash
cd ${WRKDIR}/doc && \
${INSTALL_DATA} article.ps article.txt bash.html bash.ps \
bashbug.ps bashref.html bashref.ps builtins.ps \
${PREFIX}/share/doc/bash

.include

Untuk Build dan instalasi melalui port menggunakan perintah :

# cd /usr/ports/shell/bash2
# make install clean

Perintah tersebut akan melakukan proses :
  • Memeriksa apakah distribusi source berupa tarball tersedia dalam system, dan jika tidak diketemukan akan mengambil dari Internet.
  • Memeriksa checksum file source tersebut.
  • Mengekstrak source kedalam sebuah direktory kerja.
  • Melakukan patch jika tersedia.
  • Memeriksa dependencies software yang bersangkutan, bila dependencies sudah terinstall maka akan melanjutkan proses installasi bila tidak maka akan melakukan installasi terhadap software dependencies tersebut.
  • Melakukan patch yang dibutuhkan untuk mengadaptasikan software ke BSD.
  • Menjalankan proses configure.
  • Meng-compile program.
  • Menginstall program.
  • Membersihkan direktory kerja.

  • System Administrasi
Seperti system operasi lainnya, BSD memiliki gaya/style pengembangan tersendiri. BSD tidak menyediakan sebuah tool administrasi seperti SMIT pada AIX, SAM pada HP-UX, apt-get pada ubuntu, pkgtool pada Slackware atau YaST pada SuSE. Konfigurasi dari system ditanggani dengan mengedit file teks dalam direktori /etc, dan ada banyak skrip konfigurasi pada saat startup dikumpulkan pada sebuah file /etc/rc.conf seperti :

  • console: font, keymap, screensaver
  • network: interface, firewall, NAT, ip address
  • daemon: sendmail, lpd, ntp, httpd, ftp
Walaupun BSD system menyertakan sebuah kernel default, namun sangat disarankan untuk membuat sebuah custom kernel dengan tujuan membuat perampingan pada system, menggunakan hanya driver yang benar-benar dibutuhkan, mempercepat waktu loading, dan menghemat memory.
Pada BSD hal itu dapat dilakukan dengan cara :
  • membuat atau mengedit konfigurasi kernel berdasarkan kernel GENERIC di /sys/arch/arch/conf/NAMA_KERNEL (FreeBSD: /sys/arch/conf).
  • jalankan config, dan make.
BSD menyediakan sebuah cara professional untuk melakukan report dan melacak permasalahan yang ada, serta mengumpulkan feedback dari pengguna. Dengan menggunakan send-pr (OpenBSD: sendbug) yang akan memberikan penjelasan detail permasalahan yang dihadapi, dan mengisi formulir yang dapat dikirimkan via e-mail pada GNATS bug tracking system, mengumpulkannya dalam sebuah database, dan kemudian akan ada developer yang menangani masalah yang dihadapi.


  • File System
BSD memiliki format partisi tersendiri, dan BSD tidak menggunakan partisi IBM/Microsoft seperti Linux, sehingga harddisk harus diset dengan format yang dibuat oleh BSD. FreeBSD menyebut bagian ini dengan "slice", dan dalam slice tersebut partisi BSD dibuat. Secara umum, a adalah partisi boot, b adalah partisi swap, dan c adalah partisi bayangan yang memuat sebuah bagian dari disk.
BSD memilih partisi asli untuk disk adalah FFS (Berkeley Fast File System), yang mendukung filesystem sampai dengan 16TB, tergantung dengan sejumlah parameter, file dapat menjadi beberapa terabytes. 64-bit file offset, seperti contoh file-file yang lebih besar dari 2GB, dalam platform 32-bit yang didukung 4.4BSD. BSD FFS dan Linux ext2fs pada umumnya serupa, tidak heran mengingat konsep ext2fs didesain dengan ffs sebagai pertimbangan. FFS diperkenalkan sebagai implementasi modern UNIX file system, yang lebih memberikan banyak pilihan dimana setting sebuah file dapat dihapus, tidak dapat diedit, dan lain-lain. Beberapa pilihan tersebut juga tersedia pada Linux ext2fs.

Read More...
| 2 comments ]

Sejarah UNIX diawali dari sebuah proyek MULTICS (Multiplexed Information and Computing Service) pada tahun 1965 yang dilakukan oleh American Telephone & Telegraph (AT&T), General Electric (GE), dan Massachusett Institute of Technology (MIT), dengan bantuan dana yang besar dari departemen pertahanan Amerika (Departement of Defense Advanced Research Project - DARPA). Multics merupakan sistem operasi yang modular dengan menggunakan processor kecepatan tinggi, memori, dan perlengkapan komunikasi, dirancang untuk dapat bekerja 24 jam sehari, dan 365 hari per tahun tanpa henti, juga dirancang untuk kebutuhan militer.
Pada tahun 1969, proyek MULTICS di hentikan karena terlambat dari waktu yang ditentukan, hal ini disebabkan karena jauhnya jarak antar periset pada waktu itu (New Jersey - MIT). Pada tahun yang sama, Ken Thompson, peneliti yang bekerja pada proyek MULTICS, bekerja sama dengan Dennis Ritchie berusaha untuk merealisasikan ide MULTICS dengan menggunakan komputer PDP-7. Peter Neuman, menyarankan proyek mereka ini diberi nama UNIX. Sistem UNIX ini kemudian di tulis ulang utuk komputer PDP-11 dalam waktu 1 tahun.
Ilmuwan AT&T banyak menambahkan tool-tool kecil untuk UNIX pada tahun 1970-an, masing-masing tool digunakan untuk mengerjakan satu fungsi.
Tahun 1973, UNIX ditulis ulang oleh Ken Thompson menggunakan bahasa pemrograman baru yang diciptakan oleh Dennis Ritchie, Bahasa C (pada awalnya UNIX ditulis dengan menggunakan bahasa B). Bahasa C di rancang agar mudah untuk di pindahkan (portable) dari satu komputer ke komputer lain.
Tahun 1977, Mike Lesk mengembangkan "Ported I/O Library", sebuah pustaka yang dapat dibawa untuk mengatasi kesulitan dalam melakukan port UNIX dari satu komputer ke komputer lain karena perbedaan I/O dari setiap komputer. Unix pertama kali dipindahkan (ported) ke dalam laboratorium Interdata 8//32, komputer mikro yang sama dengan PDP-11.
Tahun 1978, UNIX berhasil diport kedalam komputer mini VAX. Sampai dengan tahun ini UNIX masih digunakan sebagai sistem operasi eksperimental.
Ternyata sejak awal 1973, lebih dari 16 cabang AT&T atau Western Electric di luar laboratorium Bell telah menjalankan UNIX. UNIX menyebar dengan sangat cepat, pada tahun 1977 sedikitnya 500 lokasi telah menjalankan UNIX; 125 diantaranya adalah universitas dan lebih dari 10 negara asing, pada tahun yang sama pula keluar UNIX versi 6 yang memiliki dukungan komersial.
Universitas California di Berkeley membayar $400 untuk mendapatkan Tape sistem operasi UNIX yang di dalamnya terdapat pula source code dari UNIX yang lengkap. Source code tersebut di modifikasi oleh Bill Joy dan Chuck Haley, yang merupakan lulusan Berkeley. Pada tahun 1978 Bill Joy mengeluarkan 30 salinan koleksi program dan modifikasi UNIX dengan biaya pengganti media dan pengiriman seharga $50.
Lebih dari 6 tahun Berkeley mendapat dana dari ARPA untuk mengembangkan UNIX yang kemudian disebut dengan BSD Unix. Banyak pengembangan yang telah dilakukan antara lain: Multitasking, penamaan file dengan jumlah karakter sampai dengan 255 karakter, dan kemampuan untuk bergabung kedalam komputer lokal. Pada masa ini BSD Unix menjadi populer di kalangan peneliti dan universitas.
Pada masa yang sama, AT&T tetap mengembangkan Unix versinya, karena mulai merasa khawatir karena kepopuleran BSD Unix AT&T kemudian mengembangkan produk komersial Unix. AT&T mengeluarkan sistem yang disebut UNIX System V dan merupakan standar Unix, dan menyatakan bahwa BSD Unix bukan merupakan standard dan tidak kompatibel. Hal ini dilakukan untuk meredam kepopuleran BSD, juga karena merasa hak cipta ada pada AT&T.
Dengan lisensi antara Berkeley dengan AT&T, pihak universitas dapat secara bebas mendistribusikan perbaikan Unix AT&T kepada kliennya dengan catatan tidak ada boleh ada penambahan nomor versi. Hingga saat ini BSD Unix selalu versi 4.2. Di sisi lain BSD 4.2 diyakini digunakan sebagai basis pengembangan sistem operasi Unix lainnya, seperti SunOS yang menjadi sistem operasi mesin Sun Microsystem, dan ULTRIX sebagai sistem operasi Unix di lingkungan DEC (Digital Equipment Corporation).
Dengan banyaknya perusahaan yang mengembangkan Unix, maka timbul permasalahan, Unix versi manakah yang harus digunakan...? Berkeley Unix (BSD) lebih disukai pengguna dari kalangan akademik dan pengembang sistem, tetapi tidak didukung dan menakutkan seperti halnya sistem operasi dari Sun yang baru, yang ternyata kemudian menjadi terdepan di kalangan Unix, disisi lain ada AT&T System V yang di kembangkan oleh AT&T dan diklaim sebagai standar. Akibat dari permasalahan standar ini maka pada akhir 1980-an, Data General, IBM, Hewlwtt Packard, dan Silicon Graphic mengembangkan Unix sendiri dengan menggunakan System V sebagai standar. Versi Unix terpecah 2, tetapi ternyata ada versi ke-3, yakni XENIX, yang dikembangkan oleh Microsoft pada awal tahun 1980-an dan dilisensikan kepada Santa Cruz Operation (SCO). XENIX menggunakan standar sistem operasi dari AT&T versi yang lebih tua yaitu System III.
Karena kebutuhan standar sistem operasi, maka pada akhir tahun 1980-an, XENIX dan AT&T System V bergabung menjadi System V/386 yang menggabungkan seluruh fungsi tradisional System V dan XENIX, dirilis pada tahun 1988 untuk komputer berbasis 80386.
Pada musim panas 1988, AT&T dan Sun Microsystem menandatangani perjanjian kerjasama pengembangan yang kemudian menghasilkan System V Release 4 (SVR4), yang memiliki kemampuan terbaik dari System V dan Berkeley Unix, dan membuat semua program yang ditulis untuk kedua system tersebut menjadi kompatibel dalam satu sistem. Pada saat ini SunOS digantikan oleh sistem operasi Unix baru dengan nama Solaris.
Merasa terancam oleh AT&T dan Sun karena bukan merupakan bagian dari usaha pengembangan SVR4, Appolo Computer, Digital Equipment Computer (DEC), Hewlett Packard, IBM, dan sebagian pabrik di Eropa membentuk Open Software Foundation (OSF). Pembentukan ini sebagai usaha untuk melepaskan diri dari pengendalian AT&T, dengan atas nama koalisi industri not-for-profit, dan menggunakan ilsensi yang seragam. OSF dikembangkan dengan menggunakan standar AIX, dan kemudian diport ke dalam kernel MACH dari universitas Carnegie Mellon, dengan menggabungkan librari dan utility dari HP, IBM, dan DEC. Akan tetapi, hasil pengembangan OSF, OSF/1 tidak banyak digunakan hingga pada akhirnya koalisi tersebut mengembangkan sendiri-sendiri sistem mereka, misalnya IBM dengan AIX nya, dan sebagian lainnya mengadopsi SVR4 yang sudah direlease terlebih dahulu.
Tahun 1993, AT&T menjual Unix System Laboratory (USL) kepada Novell setelah berhasil menjadikan SVR4 sebagai standar industri. Akan tetapi keberhasilan standar Unix ini tidak dapat mengalahkan MS Windows yang dikembangkan sebagai sistem operasi untuk komputer desktop. Novel kemudian mentransfer merek dagang Unix kepada X/Open Consortium.
Tahun 1995, Novell menjual kepemilikan source code Unix kepada SCO, dan dengan demikian menghentikan USL.
Pada awal 1990-an, BSD 4.4 dikomersialkan dengan nama BSD/OS oleh BSD Inc., yang memiliki kemampuan sistem firewall jaringan, sistem VAR, dan lab. riset akademik.
Sementara itu sistem operasi seperti Unix (clone) yang cuma-cuma (free), Linux, diciptakan oleh Linus Torvald, mahasiswa ilmu komputer universitas Helsinki Finlandia, dikembangkan oleh para hobbyist, dan menguasai pasar bisnis kelas kecil (small-business). Beberapa implementasi sistem Unix dan seperti Unix (Unix-like) untuk PC dikembangkan berdasarkan kepada BSD 4.3 dan 4.4, dan sistem MACH yang dikembangkan oleh Carnegie yang menjadi fondasi dasar MacOS.
Walaupun pada akhirnya sistem Unix yang ada saat ini belum bersatu dalam pengembangan, pada pertengahan tahun 1990-an diperkirakan sudah ada jutaan komputer dengan sistem operasi Unix diseluruh dunia. Sistem operasi Unix merupakan pilihan bagi banyak mikroprosesor, karena kemudahannya untuk diadopsi.
Saat ini telah ada kumpulan standar untuk sistem operasi seperti Unix, termasuk di dalamnya antar muka (interface), librari, dan karakteristik kelakuan (behavioral characteristic). Kumpulan standar ini seperti POSIX, yang awalnya dikembangkan oleh IEEE, yang juga diadopsi sebagai ISO/IEC 9945. Dengan adanya penstandaran seperti antar muka, librari, dan kelakuan ini kita dapat menggunakan atau mengadakan mesin dengan Unix dari manapun.

Read More...
| 4 comments ]

UNIX sebagai sebuah sistem operasi open source yang memungkinkan code nya untuk dilihat , dimodifikasi dan didistribusikan kembali tentunya memiliki perkembangan dari hari ke hari hingga terbentuk sistem operasi UNIX yang ada seperti sekarang ini. UNIX dengan kekuatan open source nya telah menarik minat para developer di seluruh dunia untuk berkontribusi mengembangkan UNIX. Kontribusi dan buah pemikiran dibarengi kerja keras para developer UNIX tersebutlah yang membuat kepopuleran dan dukungan terhadap sistem operasi UNIX begitu tinggi.

UNIX yang pada awal terbentuknya di tahun 1965 silam, merupakan proyek gagal yang sebelumnya diberi nama Multics, kini telah berkembang dengan begitu pesat seiring dengan perkembangan dunia IT khususnya dalam bidang sistem operasi. UNIX kini telah menjelma menjadi varian-varian UNIX dan distribusi-distribusi UNIX yang beragam dengan berbagai fitur-fitur menarik yang ditawarkan oleh masing-masing pengembangnya. FreeBSD yang diklaim sebagai sistem operasi yang memiliki performance dan tingkat keamanan yang tinggi, OpenBSD juga, NetBSD, maupun PC BSD yang tergabung dalam BSD Family, SUN Solaris sebagai sistem operasi server enterprise yang handal dalam hal clustering, MAC OS dari Apple yang memiliki animasi dan tampilan yang menarik tentunya tidak akan pernah lepas dari perkembangan sistem operasi UNIX itu sendiri. Linux pun yang kernel nya pertama kali dikembangkan oleh Linus Torvald berawal dari hasil pengembangan sistem opeasi UNIX. Semua sistem operasi tersebut telah mencapai puncak yang dalam perkembangannya tidak bisa lepas dari perkembangan UNIX sendiri. Sistem Operasi tersebut tergabung dalam UNIX-Like, yang memiliki sistem dan hirarki file seperti UNIX.

Tentunya mengetahui perkembangan UNIX merupakan salah satu modal dasar bagi pengguna sistem operasi UNIX tersebut untuk dapat memulai menggunakan UNIX/UNIX-Like jenis mana yang akan digunakan dan juga untuk mengetahui lebih spesifik lagi varian dan distribusi UNIX yang digunakannya. Bagi para developer UNIX atau bagi yang ingin menjadi developer UNIX tentunya pengetahuan ini akan sangat berguna untuk menentukan arah pengembangan UNIX yang dikembangkannya.
Download Unix TimeLine-A4

Read More...